Berkisah

Hadiah Ulang Tahun dari Kemang

Hari itu gue ulang tahun, tapi gak ada yg spesial. Hahahaha. Serius biasa aja. Hari itu hari senin. Energi gue habis pasca seminggu kabur ke Jogja. Si boss nugasin segenap kantor ke seminar di Kemang. Gue ke Kemang deh pagi itu.

Udah.

Eh spesial kok. Banyak ucapan juga.

Ya. Gitu.

Hahaha. Oke kita ubah mode negatif ini menjadi positif 😊

Selain ucapan dari handai taulan, gue dapat satu hadiah yang sangat unik.

Dari Kemang.

Ceritanya kan seminar yang gue dan segenap kantor hadiri itu diadakan di hotel Grand Kemang. Pas gue nyampe hotelnya, gue terkesan dengan lorong-lorong menuju ruang seminar. Kok nyeni gitu.


Ya sudah kan. Gue ikut seminarnya. Ketemu temen-temen. Salam-salam selamat ulang tahun. Duduk. Dengerin seminarnya. Bengong. Ngobrol. Buka hape. Bengong. Makan siang. Duduk. Bengong. Ngobrol. Bengong.


Udah ah. Gue keluar aja kan. Liat-liat yang nyeni tadi.

Pertama gue liat baca kertas lipat super-panjang di tengah lorong itu kan, sama tulisan di dindingnya.


Ternyata itu sejarah Kemang!


Gue bacain aja tuh kan. Soalnya menarik. Seru. Trus gue fotoin, catetin. Bahan blogging banget. Hihi.


Asalnya nama daerah Kemang ternyata dari nama latin buah Mangifera kemang caecea. Pohon buah ini banyak tumbuh di daerah situ. Jadilah dari tahun 1950, daerah itu disebut Kemang. Tahun 1965, Kemang cuma bengkel tahu yang kedatangan para ekspatriat.

Lalu muncullah Kem Chicks milik Om Bob Sadino yang membahana itu hits tahun 1970. Gue sendiri baru tahu kalo Bob Sadino sukses karena Kem Chicks dan Kem Chicks asalnya dari Kemang Chicken gitu. Hmm.


Sejak itu, Kemang berkembang jadi daerah yang spesial. Akulturasi budaya kampung betawi dan budaya para ekspat sampai memunculkan arsitektur Kemang Style tahun 1980.


Dengan 156 jalan buntu yang tercatat tahun 1990, akulturasi budaya mukim ini menjadikan Kemang sebagai kampung modern pada 1999.


Ini diperkuat dengan munculnya sejumlah pertokoan kelas atas yang classy macam toko buku ak.sa.ra atau yang hype macam Kemang Food Festival. Gue jadi inget deh pertama kalinya gue menyambangi Kemang itu di tahun 2000-an awal, waktu Tante gue ngajakin gue dan nyokap makan di Kemang Food Festival. Gue merasa itu tempat gaul banget pada masa itu.


Demikianlah Kemang dari jaman dia baru lahir sampe jadi Kemang yang sekarang kita kenal, Kemang yang udah ditata jadi daerah pertokoan dan perhotelan dengan akulturasi budaya dan gaya nyeni-nya. Oiya jangan lupakan kantor ojek online yang meng-hijau-kan Kemang sejak 2010. Hihi. Langganan gue tuh.


Terus gue jalan lagi kan. Ke instalasi seni lainnya. Mulai dari layar di seberang kartu Kemang.


Sampe layar triplets di dekat si Kemang juga.


Pikir gue kok keren amat ini hotel, apresiasi seninya tinggi. Sampe banyak lho yang dateng buat menikmati paparan seni di sini.


Terus datanglah beberapa temen-temen kantor gue, Mas Ari, Mas Bams, dan Mang Dindin. Jadilah kami explore setiap sudut lantai dasar hotel itu.

Mas Ari, Mang Dindin, Mas Bams

Para bapak-bapak muda ini terus bingung liat instalasi Begal Kimcil ini. Mereka gak tau kimcil apa, trus begal beneran apa nggak. Gue pikir apa di Jakarta gak rame berita begal gitu. Di Jogja kan itu udah tau lah ya emang pernah ada. Trus apa faktor usia yang bikin para mas gak tau apa itu kimcil. Hmm.

Anyway, kami jalan terus ke sudut lain. Ternyata di sisi yang lainnya ada juga yang dipajang. Adalah perabot pastel yang lucu ini.

Terus ada sabun dengan harum-haruman yang unik.

Ada juga si putih-putih mata keranjang ini. Hahapasih. Intinya yah itu ada kayak keranjang-keranjang itu dan warnanya putih. Trus gue suka aja lihat putih-putih begitu.

Ini lagi. Ada yang bikin macam maket gitu. Karya arsitektur gitu deh. Saya juga kurang mengerti bagaimana ini diaplikasikan. Hmm. Dasar orang sipil yah, lack of aesthetic view. Hehe.

Muter-muter, baliklah gue ke instalasi favorit gue di jalan menuju si Kemang. Keliatan biasa aja ya? Sebenernya itu video gitu. Jadi ketiga layar itu nampilin potongan gambar bergerak di metropolitan Jakarta, dari tampilan atas hotel-hotel ke warung martabak sampe ke jemuran orang. Terus ada garis merah kayak laser yang bergerak dari layar paling kiri ke layar paling kanan. Namanya Horizon. Itulah horizonnya orang Jakarta, apa yang mereka lihat di sekitar mereka setiap hari.

Terus dateng mas-mas tanya gue dari mana. Gue bilang kan gue tamu seminar. Dia menduga gue dari luar jakarta karena tau kimcil pas gue jelasin ke mas-mas temen kantor. Well di Jogja, kosakata kimcil dan peristiwa begal itu biasa. Terus doi ngasiin booklet warna merah gitu dan ngejelasin instalasi Begal Kimcil dan instalasi Sabun bernyanyi (yang gak sempet gue foto) yang dibuat oleh seorang yang asalnya dari Jogja. Pantesan yah gue nyambung ngeliat kimcil begal itu.

Baca-baca bookletnya sambil dengerin si mas-mas cerita. Eh taunya emang lagi ada pameran karya seni di situ cyin! Hihi.

Ahh ku senang bisa dapet kado unik gini. Ibarat kayak TUHAN ajakin gue ke tempat baru, ngasi pengalaman baru, dengan pengetahuan baru sebagai kado ulang tahun. Kayak mengingatkan gue sama rasa-rasa tenteram yang udah lama gue gak rasa dan gue sendiri bahkan gak tau kalo dateng ke galeri seni itu bikin gue nyaman. Yah gitu deh.

Gue sendiri terkejut dengan nyamannya gue di tempat itu. Biar sendiri juga ngeliat seni-seni yang gak gue ngerti amat-amat, tapi kok adem gitu rasa hati. Rasanya seperti otak kanan gue yang udah lama tidur terbangun trus langsung yoga. Hmm oke maaf untuk ilustrasi yang aneh. 


Anyway, gue bersyukur untuk 23 tahun hidup gue. Gak nyangka kalo gue udah setua ini. Hahaha. Karena yah 23 tahun yang lalu, nyokap melahirkan gue saat beliau berusia 23 tahun. Sementara itu, 23 tahun sejak sang ibu 23 tahun tersebut melahirkan, anaknya yang telah berusia 23 tahun ini malamnya abis pamer-pameran back roll dan salto sama adeknya. Nah. Sangat lupa umur. 

Yah udah gitu. Lagi gak bisa tulis yang manis-manis amat. Gitu aja deh.

Oiya makasi untuk semua ucapan dan kado ulang tahun handai taulan (yang mungkin baca). Saya bahagia sekali bisa mengenal bapak/ibu, mas/mbak, kakak/abang, maupun adek/adek yang penuh perhatian dan kasih sayang ❤️

Sebelum pulang, gue nulis testimoni di buku testimoni instalasi seni Kemang. Pertanyaan yang mereka ingin pengunjung jawab adalah, “Apa sih Kemang untuk kamu?” dan “Apa kesan kamu untuk karya ini?”

Kemang adalah jalan pintas gue kalo nyetir pulang dari Blok M ke Bogor. Terima kasih banyak untuk karya ini yang bikin gue melihat Kemang sebagai tempat yang lebih dari itu.

B’day girl

Kalo bisa nambahin, gue mau bilang juga..

Terima kasih juga, Kemang, untuk hadiahnya ❤️

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s