Berkisah

Kamu Akan Diam Saja

Keluaran 14:14 

“TUHAN akan berperang untuk kamu, dan kamu akan diam saja.”

Sejak beberapa waktu lalu, ayat ini masuk dalam jajaran ayat kesukaan gw. Sejak saat itu pun, gw selalu penasaran bagaimana rasanya menyaksikan Tuhan yang berperang sementara gw hanya diam.

Di dalam rencana studi gw, gw wajib mengikuti KKN. Terlepas dari itu, gw emang pengen ikut KKN sih, gw pun udah mendaftarkan diri untuk KKN periode antarsemester di tahun ini. Jadi, gw bakal KKN di bulan Juli sampai Agustus mendatang.

Banyak prasyarat KKN yang harus dipenuhi, dari syarat SKS minimal yang telah ditempuh sampai pembekalan KKN. Sejauh itu, prasyaratnya tidak ada yang memberatkan sampai jadwal pembekalan KKN keluar.
Kami diberi hak untuk memilih sendiri mau ikut pembekalan di tanggal berapa, LPPM UGM menyediakan banyak kelas pembekalan. Waktu gw login data KKN bareng temen gw, gw kecewa melihat jadwal kelas pembekalan : hari Sabtu alias hari Sabat. Gw scroll scroll scroll pilihan kelasnya, semuanya hari Sabat! Oh meen, mau kata apa gueeee.

Ini tantangan lagi. Kalo ga ikut pembekalan ini, gw ga bisa ikut KKN. Tapi beribadah di hari Sabat itu prinsip. Udah ga bisa ditawar lagi, gw memilih beribadah kepada Tuhan daripada mengejar cita-cita gw. Membuat keputusan seperti itu memang sangat tidak mudah pada kenyataannya, tapi kasih dan penyertaan Tuhan yang nyata lagi sepanjang kehidupan gw lebih dari cukup untuk menjadi alasan gw kekeuh bakal ibadah di hari Sabat. Buat nyeritain alasan kenapa gw kekeuh mempertahankan hari Sabat aja udah bisa bikin 10 posts kali, hehehe.

Balik lagi. Entah mengapa oh mengapa, gw ga cemas sama sekali. Gw kaya cuma, “Oooh… biasaaa.” Trus yaudah aja gitu, gw minta dibikinin surat izin dari KMAY, trus waktu berlalu. Sejujurnya gw sempet melupakan hal ini, kaya hal ini bukan masalah besar. Suratnya belum gw serahin ke LPPM, gw bahkan lupa mendoakan soal ini! Tapi setelah sadar kok gw ga doain soal KKN ini, gw berdoa kok. Hehe.

Sampailah gw di hari terakhir pendaftaran online (atau kita sebut saja login) KKN, 18 Maret 2014. Kurang lebih jam setenga 4 sore, ketika gw lagi ngerjain tugas PBTS nyambi online, gw buka facebook dan buka post nya LPPM. Ini jarang gw lakukan. Pengumumannya kurang lebih menyampaikan bahwa kuota pembekalan KKN telah ditambahkan dan calon peserta KKN dipersilahkan memilih kelas pembekalan sebelum jam 16.00 alias sebelum jam 4 sore.

Sebenarnya gw udah menyelesaikan pendaftaran gw dengan memilih kelas pembekalan di hari Sabtu, 19 April 2014, kelas pembekalan terakhir. Gw pilih tanggal itu bukan dengan asumsi bahwa gw akan mengikuti pembekalan KKN dan mengkhianati kesucian hari Sabat, tapi karena temen-temen gw pilih hari itu jadi gw pilih aja. Sempet sih terpikir hal-hal licik seperti titip absen (yang adalah ga pernah gw lakukan), tapi Tuhan pasti ga menghendaki hal itu.

Sip lah gw buka lagi aja akun KKN gw, bermaksud ngecek penambahan kuotanya tuh macam apa. Gw scroll scroll scroll, hari Sabtu hari Sabtu hari Sabtu, daaaaaaan.. setelah kelas tanggal 19 ada kelas tanggal 20! Gw memekik kegirangan (lebay sih, tapi beneran) di depan temen-temen gw. Saat itu juga gw ganti jadwal kelas pembekalan gw ke hari Minggu, 20 April 2014, waktu itu jam setenga 4 sore. Gw langsung ngasi tau temen gereja gw yang bakal KKN di periode yang sama dengan gw. Sementara itu, temen gereja gw yang lain yang akhirnya KKN juga ngasi tau gw tentang penambahan kuota di hari Minggu. Gw seneng dan memekik lagi (oke, emang gw lebay).

Berbeda dengan sukacita gw yang melimpah-limpah, temen-temen gw yang menyaksikan pekikan lebay gw dan yang mendengar cerita menakjubkan gw merespon “biasa aja”.Kasiannya mereka (atau gw) adalah mereka ga turut berbahagia bersama gw atas hal tsb. Yaaah wajarlah, temen-temen gw ga ngerti soalnya betapa penting dan berkuasanya peristiwa ini. Jadi gw terima-terima ajalah ketika gw ga mendapat simpati atau empati soal hari Sabat dari temen-temen kampus gw.

Anyway, itu ga penting-penting amat kok. Yang penting, gw bisa ikut kelas pembekalan KKN di luar hari Sabat! Yeeeey! Gw lalu teringat ayat di Keluaran 14:14 di atas. Begini toh yang namanya menyerahkan “peperangan” kita kepada Tuhan. Bener-bener gw hanya “diam saja”. Gw ga melakukan apapun, gw cuma minta surat izin (yang tidak kunjung gw serahkan ke LPPM) dan berdoa. You could say, all i did was just praying. Padahal mendoakannya aja sempet lupaa, hehehehehe. Melalui peristiwa ini, gw semakin percaya kalau Tuhan itu ada dan menyertai gw, bahkan Ia juga “berperang” untuk gw. Sementara gw, gw hanya diam saja.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s